Berita

Eropa dan AS Terganggu Potensi Besar Kelapa Sawit Indonesia

IT Team | Senin, 13 Februari 2017 - 10:58:20 WIB | dibaca: 304 pembaca

Jakarta

, Potensi yang dihasilkan dari kelapa sawit Indonesia diduga mengganggu pengelolaan perkebunan nabati lainnya seperti kedelai dan minyak bunga matahari milik negara-negara di kawasan Eropa dan Amerika Serikat (AS).

"Padahal Indonesia telah menerapkan Indonesia Sustainable Palm Oil (ISPO) yang wajib ke seluruh perusahaan kelapa sawit di Tanah Air," kata Ketua Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia, Gus Dalhari Harahap, kepada pers di Jakarta, Senin (13/2). 

Menurut Dalhari, negara-negara di Eropa dan Amerika Serikat merasa hasil perkebunan minyak nabati lain milik mereka, seperti kedelai dan bunga matahari, terganggu dengan Kelapa sawit di Indonesia yang areal lahannya kecil namun produktivitasnya tinggi, sedangkan minyak nabati lainnya itu di Eropa dan Amerika, lahannya luas tapi produktivitas rendah, bahkan sering rugi.

Negara-negara di Eropa dan AS, menurut Dalhari, ingin harga minyak kedelai maupun bunga mataharinya tetap mahal di level perdagangan global. Selain itu, juga terjadi keseimbangan harga antara minyak kelapa sawit dengan kedelai dan bunga matahari.

"Jadi supaya harga produksi perkebunan mereka tidak jatuh sekali. Apalagi sekarang kelapa sawit amat diminati di perdagangan global," papar dia.

Dalhari menilai,kampanye negatif juga dilakukan negara-negara kawasan Eropa dan Amerika untuk menggusur bisnis kelapa sawit Indonesia di level global.

"Ada saja yang mereka gulirkan isunya, soal lingkungan hidup, kebakaran hutan, efek rumah kaca, tidak berkelanjutan dan lainnya, padahal selama ini petani kelapa sawit Indonesia tidak mengganggu alam. Perkebunan kelapa sawit amat memperhatikan keberlanjutan lingkungan," ujar Dalhari.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber : IMQ21





Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)